• Rakernas Live Stream
    Rakernas Live Stream
  • Buku Panduan Rakernas
    Buku Panduan Rakernas
  • Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru Program Magister dan Program Doktor
    Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru Program Magister dan Program Doktor
  • QS Rating USU Memperoleh Bintang 3
    QS Rating USU Memperoleh Bintang 3
  • Seleksi Penerimaan PPDS
    Seleksi Penerimaan PPDS
  • Sampaikan Aspirasi dan Pengaduan Untuk Universitas Sumatera Utara
    Sampaikan Aspirasi dan Pengaduan Untuk Universitas Sumatera Utara

Pijar/USER, Medan. Universitas Sumatera Utara (USU) dalam rangka acara Dies Natalis yang ke 65, melaksanakan Seminar Ilmiah (02/10) di Gedung BPA lantai tiga USU.Seminar Ilmiah kali ini menghadirkan Dr, Muryanto Amin, MSi yang juga merupakan Dekan FISIP USU sebagai keynote speaker.

 

Dr.Muryanto Amin MSi, ,memulai seminar ilmiah dengan sebuah quote, “Tidak ada satupun paham, ajaran atau ideologi di dunia ini yang sempurna, yang tidak mengandung paradoks-paradoks tertentu dalam nilai-nilai fundamentalnya sendiri. Tidak ada juga paham atau ajaran yang mengandung potensi-potensi dilematis ketika paham atau ajaran itu diimplementasikan dalam kehidupan keseharian”

 Ilmiah 1

Dalam  materi yang diberi judul:Dilema Konsolidasi Demokrasi, Dr. Muryanto Amin, MSi menyampaikan bahwa dilema demokrasi selalu memberi peluang yang terbuka bagi kemungkinan rekrutmen dan penempatan orang –orang bodoh, bebal, bahkan berpotensi menjadi penguasa. “Ini didasarkan pada konsepsi bahwa pada dasarnya, secara alamiah hanya segelintir manusia yang memiliki kemampuan  dan kapabilitas untuk berkuasa dan memimpin orang banyak,” tambahnya.

 

Acara Seminar Ilmiah ini telah menjadi agenda wajib acara Dies Natalis USU yang diadakan tiga tahun belakangan. Acara ini  diperuntukkan kepada seluruh peneliti, baik itu yang ada di universitas perguruan tinggi, atau lembaga kepenelitian, dan pihak-pihak perseorangan yang sebenarnya juga memiliki hasil-hasil penelitian.

 

Setelah penyampaian materi, para peserta mempresentasikan hasil penelitian. Adapun peserta seminar ilmiah tahun ini  berasal dari tiga provinsi, yakniNanggroe Aceh Darussalam, Sumatera Utara, dan Kalimantan Timur. Peserta dari seminar ini  berasal dari sebelas institusi, sembilan universitas, satu Bank Indonesia, dan dari Balai Penelitian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Berdasarkan pemenuhan standar, seminar ilmiah ini telah memenuhi sebagai seminar nasional.

 Ilmiah 2

Acara ini diharapkan mampu mendorong dan mengingatkan agar semua civitas akademika mauberjuang demi mendapatkan akreditasi A secara institusional. “Kendala yang dihadapi relatiftidak ada, karena mengorganisir kegiatan seperti ini sudah biasa dilaksanakan. Namun, tetap saja ada persoalan pada kuantitaspaperyang masuk. Hal ini disebabkan karena para peneliti sekarang terutama mereka-mereka yang bekerja di universitas memilih media atau forum yang akan menguntungkan. Dari sisi apakah seminar itu terindeks atau tidak,” ungkap Dr. Edi Ikhsan SH, MA, selaku Ketua Panitia Seminar Ilmiah  Dies Natalis USU 65.

 

“Kita berharap  untuk acara kali ini akan mendapatkan potensi atau  benih calon-calon peneliti, dimasa yang akan datang. Kita juga berharap mendapatkan paper-paper yang berpotensi untuk kita dampingi  agar bisa diterbitkan di jurnal bereputasi  internasional, sehingga demikian  bisa membantu, menambah pencapaian  USU di dalamterbitan jurnal internasional. Semoga semuanya enjoy, menikmati acara ini dan para peserta bisa saling bertukar informasi, berkomunikasi. Dengan demikian terwujud suatu komunitas peneliti yang ke depan akan banyak gunanya bagi Universitas Sumatera Utara maupun bagi masyarakat,” tambahnya.

 

Para peserta juga sangat mengapresiasi seminar ini, salah satunya diungkapkan Achu Septriasa mahasiswa dari Fakultas Pertanian, “Harapan saya untuk Universitas Sumatera Utara ini, bisa semakin jauh lebih baik, akreditasinya juga semakin unggul, semakin bagus, dan juga semakin terdepanlah masuk ke daftar universitas-unversitas terbaik di Indonesia.”(Annisa Rahmi)

Video