• Buku Panduan Rakernas
    Buku Panduan Rakernas
  • Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru Program Magister dan Program Doktor
    Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru Program Magister dan Program Doktor
  • QS Rating USU Memperoleh Bintang 3
    QS Rating USU Memperoleh Bintang 3
  • Seleksi Penerimaan PPDS
    Seleksi Penerimaan PPDS
  • Sampaikan Aspirasi dan Pengaduan Untuk Universitas Sumatera Utara
    Sampaikan Aspirasi dan Pengaduan Untuk Universitas Sumatera Utara
  • Lalu Lintas Wisuda USU
    Lalu Lintas Wisuda USU

PIJAR/USER, Medan. Sudah 20 tahun lamanya kejadian yang memiluhkan, yaitu kecelakaan sebuah Pesawat Garuda Indonesia bernomor GA 152 yang memakan korban sebanyak 220 jiwa di Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang, Sumatera Utara pada 1997. Dua korban di antaranya yaitu Profesor Otoke yang merupakan Tenaga Ahli JICA (Japan Internasional Cooperation Agency) dan Tomimura yang juga merupakan Ketua Sekretariat Proyek JICA.

 

Selasa (26/09) telah berlangsung ziarah bersama di Pemakaman Lanud sebagai wujud untuk memperkuat kerja sama Universitas Sumatera Utara dengan JICA yang berlangsung sudah cukup lama. Dalam peringatan ini turut hadir Prof. Dr. Ir. Bustami Syam, M.S.M.E yang mewakili Universitas Sumatera Utara. Ada juga keluarga korban yang hadir dari Jepang, yaitu Mr. Ando Naoki, Chief Representative JICA, Mr. Hozumi, Toyohashi University of Tecnology, dan beberapa rekan lainnya.

sake 2

Peringatan ini dimulai pukul 10.00 WIB dengan beberapa agenda, yaitu membersihkan lokasi pemakaman, kata sambutan oleh Mr. Ando Noaki, kata sambutan oleh Wakil Rektor IV USU, Prof. Dr. Ir. Bustami Syam, MSME, dan kata sambutan oleh Mr. Hozumi. Kemudian dilakukan peletakan bunga sebagai penghormatan, mengheningkan cipta, dan ditutup dengan foto bersama. Sebagaimana budaya dari Jepang, disela-sela foto bersama diadakan minum sake bersama sebagai simbol penghormatan dan juga pemasangan lilin di area pemakaman.

 

"Kita kesini ingin mendoakan Prof Otake dan Tomimura yang meninggal 20 tahun yang lalu pada kecelakaan pesawat terbang," ucap Mr. Ando Naoki saat diwawancara.

 

JICA tetap melanjutkan proyek kerjasamanya di Indonesia, terkhusus kerjasama yang dilakukan dengan Universitas Sumatera Utara (USU). Ini terbukti dengan suksesnya kerjasama USU dengan Jepang dalam Program HEDS (Higher Education Development Support). Hubungan baik antara Jepang dengan USU tidak hanya sampai disitu saja, pertukaran dosen dan mahasiswa/i USU ke Jepang tetap berlanjut begitu pula sebaliknya.

sake 1

“Dalam dua tahun belakangan ini, Indonesia mengalami perkembangan yang sangat pesat, saat ini Indonesia juga sudah masuk sebagai anggota J-20. Di Jepang sendiri Indonesia bukan negara yang harus dibantu lagi melainkan partner dari Jepang terutama untuk melakukan kerja sama,” ungkap Mr. Ando Naoki saat diwawancara.

 

"Kami juga berterimakasih kepada Profesor Otake dan Mr. Tomimura atas usahanya dalam menjalin persahabatan Indonesia-Jepang dan meneruskan upaya kedua almarhum," ucap Prof. Bustami saat memberikan kata sambutan. (Fitriani)

Video